Jakarta, NY IMG HI 58° LO 56°
IMG-LOGO
Berita Cepat dan Akurat
Beri Bingkisan Isi Sampah, Youtuber Ini Diburu Polisi


Peristiwa

Beri Bingkisan Isi Sampah, Youtuber Ini Diburu Polisi

oleh. Muchlis Aji- Senin, 04 Mei 2020 21:33 WIB
IMG
Youtuber Ferdian Paleka

Rayapos | Bandung - Youtuber kadang aneh. Contohnya, Ferdian Paleka berniat nge-prank. Membagi bingkisan isi sampah, divideokan. Dia dipolisikan, kini jadi buron.


Kebetulan, korban selaku penerima bingkisan adalah waria di Bandung. Maka, mengamuklah waria di Bandung. 


Waria yang menjadi korban telah melaporkan peristiwa yang dialaminya ke Polrestabes Bandung. 


Ditemui di Mapolrestabes Bandung, korban yakni Sani (39) mengatakan, peristiwa tersebut terjadi di Jalan Ibrahim Adjie, Kecamatan Kiaracondong, Kota Bandung, pada Jumat (1/5) sekitar pukul 01.30 WIB.


Mulanya Sani dan empat rekannya yang jadi korban sedang mangkal di lokasi tiba-tiba dihampiri tiga pelaku yang datang dengan mobil sedan.


Para pelaku memanggil korban seraya berkata hendak membagikan rezeki. Dari situ kelihatan bahwa dia arogan. Hendak membagikan sesuatu dengan cara begitu.


Sani tentu senang. Dia memanggil teman-temannya, mendatangi mobil Ferdian.


Lantas, dikeluarkan dua bingkisan berupa dua kardus mi instan.


"Malam Jumat jam 01.30 WIB kemari lalu aku kan lagi di depan, mangkal ceritanya, udah gitu ada mobil itu lewat ke situ terus manggil katanya mau ngasih bagi-bagi rezeki, terus aku manggil temen-temen," kata Sani, Senin (4/5/2020).


Paket itu kemudian dibuka. Ternyata isinya sayuran toge yang sudah membusuk. 


Sani mengaku sedih dan kecewa usai mendapati isi paket tersebut. Padahal, mulanya dia tidak menaruh rasa curiga terhadap pelaku. Paket makanan palsu tersebut kemudian dia buang.


"Marah. Gak menyangka soalnya kan bulan puasa dulu kan suka ada yang kasih, itu kan di dalamnya ada kemeja, sarung, kayak gitu, udah gitu dibuanglah barang buktinya, mungkin diambil tukang rongsokan," ucap dia.


Aksi penipuan tersebut sempat diunggah Ferdian melalui akun YouTube-nya tapi belakangan video itu telah dihapus karena banyak mendapat kecaman netizen. Kasus ini juga menjadi trending di Twitter.


Kelompok transpuan Bandung mengecam tindakan Ferdian sebagai bentuk diskriminasi. Salah seorang anggota komunitas transgender Bandung yang tergabung dalam Srikandi Pasundan, Abel, kemudian melaporkan Ferdian. 


"Malam ini ke sini untuk melaporkan kejadian yang viral. Korban ada empat orang dan kita sebagai teman-teman dari komunitas waria Bandung kita ikut support untuk teman-teman kita yang menjadi korban. Empat korban itu yang ada di video," kata Abel di Mapolrestabes Bandung, Senin (4/5).


Polisi langsung mencari pelaku di rumahnya. Kapolsek Baleendah Kompol Supriyono membenarkan hal tersebut. Polisi mendatangi rumah Ferdian dengan didampingi Ketua RT dan RW.


"Itu anggota Polrestabes Bandung cari yang diduga pelaku di Rancamanyar, kasusnya ditangani Polrestabes Bandung," kata Kompol Supriyono melalui pesan singkat, Senin (4/5/2020).


Malam itu rumah Ferdian didatangi polisi. Juga warga. Hal ini karena konten video yang diunggah oleh Ferdian di akun media sosialnya menuai kecaman dan menyulut emosi warga.


Ketika didatangi polisi, Kompol Supriyono menambahkan, pelaku tidak berada di rumahnya. Sementara itu, para korban yang berada dalam video telah melaporkan perbuatan Ferdian ke kepolisian untuk ditindaklanjuti.


"Yang bersangkutan juga belum ada dan masih belum pulang," kata Supriyono. (*)