Jakarta, NY IMG HI 58° LO 56°
IMG-LOGO
Berita Cepat dan Akurat
Wabah Covid-19 Reda Akhir Juli 2020, Prediksi Prof dari UGM


Peristiwa

Wabah Covid-19 Reda Akhir Juli 2020, Prediksi Prof dari UGM

Sabtu, 25 April 2020 21:00 WIB
IMG
Ilustrasi. Foto: Shutterstock

Rayapos | Yogyakarta - Wabah Covid-19 di Indonesia, diperkirakan mereda akhir Juli 2020. Itu kata Guru Besar Statistika Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof Dedi Rosadi.


Bersama pakar lain yaitu Heribertus Joko, alumnus FMIPA UGM, dan Fidelis I Diponegoro, alumnus PPRA Lemhanas, Dedi membuat permodelan probabilistik.


Dasarnya adalah data nyata. Disebut Probabilistik Data-Driven Model (PDDM), dengan asumsi waktu puncak tunggal.


"Dasarnya mengacu data publikasi pemerintah 23 April 2020," kata Dedi dalam keterangan tertulis, Sabtu (25/4/2020). 


"Dari data itu, diperkirakan waktu puncak pandemi terjadi pada Mei 2020. Pandemi akan mereda di akhir Juli 2020." 


Sebelumnya, berdasarkan data pemerintah sampai 26 Maret 2020, pada akhir Maret 2020 lalu, Dedi dan tim telah merilis prediksi sementara akhir pandemi terjadi pada akhir Mei 2020 dengan total penderita positif COVID-19 mencapai 6.174 kasus. 


Prediksi menggunakan model PPDM tersebut bersifat sementara dan diperbaharui berkala sesuai data yang ada untuk prediksi jangka panjang.


Dedi menyampaikan, akurasi model dengan parameterisasi dan hasil simulasi prediksi seperti di atas, masih perlu dievaluasi dalam setidaknya 2 minggu ke depan. 


Itu untuk melihat, apakah terjadi tren penurunan yang konsisten atau justru menjadi tren naik. 


Namun, akurasi prediksi akan semakin baik jika puncak pandemi telah terlewati.


"Hasil prediksi yang diberikan di atas baru memotret data nasional sebagai satu entitas dan melakukan sejumlah simplifikasi."


"Misalnya, belum menggambarkan potensi penyebaran virus, karena faktor kondisi geografis Indonesia berupa negara kepulauan," katanya.


Selain itu, Dedi menjelaskan, belum memodelkan efek pengaruh pengendalian dari pemerintah seperti pembatasan sosial berskala besar (PSBB). 


Namun secara umum, harus dipahami bahwa kesesuaian realitas masa depan dengan hasil simulasi model matematis (termasuk model PDDM) bergantung kepada banyak faktor yang kompleks.


"Secara matematis, semakin jauh dari titik pengamatan terakhir, ketidakpastian prediksi masa depan akan semakin besar."


"Sebab, banyak faktor yang terus berubah dalam waktu di masa yang akan datang," ucapnya.


Dedi memaparkan setidaknya ada tiga hal penting yang harus   diwaspadai dalam beberapa waktu ke depan. 


Hal yang berpotensi untuk mengubah timeline menjadi lebih cepat atau lebih lambat dari yang diprediksikan dan dengan jumlah kasus yang berkurang atau melebihi prediksi ini.


Pertama, kondisi dan usaha untuk mengubah kecepatan penularan bahkan memutus total rantai penularan penyakit. 


Dilakukan melalui pengendalian yang efektif terhadap episentrum-episentrum penyebaran virus yang telah ada, khususnya kelompok provinsi-provinsi zona merah.


"Jika semua klaster dan episentrum yang telah diketahui bisa dikendalikan dengan efektif dan saat yang sama pencegahan maksimal terhadap kemungkinan tumbuhnya klaster baru di setiap daerah dilakukan dengan baik, maka wabah bisa selesai jauh lebih cepat dengan jumlah kasus lebih kecil," ucapnya.


Sebaliknya, jika pengendalian tidak berhasil dilakukan, maka timeline wabah akan mundur. 


Dan, jumlah penderita yang lebih besar dari prediksi sementara masih mungkin terjadi.


Kedua, fenomena mudik pada bulan Mei secara masif atau bentuk migrasi lain dari daerah pusat penyebaran khususnya daerah zona merah yang sangat berpotensi untuk ditunggangi virus.


"Pemerintah sejak tanggal 24 April 2020 telah mengeluarkan larangan mudik. Ini sejalan dengan upaya pengendalian risiko wabah yang bila ditaati akan menghambat tumbuhnya klaster-klaster penyebaran baru di seluruh Indonesia," paparnya.


"Tumbuhnya klaster-klaster baru perlu dicegah agar wabah tidak mundur lebih lama ke belakang yang berakibat akhir wabah di setiap wilayah akan berbeda-beda."


"Akhirnya, menyebabkan perkiraan laju tambahan jumlah kasus di setiap wilayah akan berbeda-beda dan akan mempengaruhi timeline dan nilai akhir total prediksi nasional," lanjutnya.


Ketiga, berhubungan dengan kondisi di masa yang akan datang terkait konsistensi pengaturan pemerintah. 


Lebih dari itu hal yang jauh lebih penting adalah bagaimana tingkat kepedulian dan kewaspadaan masyarakat terhadap imbauan pemerintah.


"Semaksimal mungkin masyarakat dapat melaksanakan anjuran berdiam diri di rumah."


"Jika terpaksa beraktivitas keluar rumah, hendaknya selalu memaksimalkan usaha-usaha untuk melindungi diri melalui social dan physical distancing, memakai masker, cuci tangan dengan sabun dan gaya hidup sehat lainnya," tutupnya. (*)