Jakarta, NY IMG HI 58° LO 56°
IMG-LOGO
Berita Cepat dan Akurat
Mayat-mayat Corona Dikuburkan Tidak Lazim


Peristiwa

Mayat-mayat Corona Dikuburkan Tidak Lazim

Jumat, 20 Maret 2020 16:08 WIB
IMG
Pekerja di RS Ponte San Pietro, Bergamo, Italia, pada Selasa (17/3/2020). Foto: AFP

Rayapos | Jakarta – Semua mahkluk hidup pasti akan mati. Tapi, kematian bagi korban corona, menyedihkan. Sebab, ritual pemakaman berubah drastis.

Dikutip dari Straittimes, pengidap corona di Italia, Alfredo Visioli (83) meninggal dunia. Dimakamkan di pemakaman Cremona, Italia Utara. Dikubur cepat, begitu saja, tanpa upacara, tanpa pelayat.

Cucu Alfredo Visioli, bernama Marta Manfredi, sampai menangis, mengetahui kakeknya dimakamkan begitu rupa.

Marta Manfredi kepada wartawan mengatakan:

“Mereka menguburnya seperti itu, tanpa upacara pemakaman, tanpa orang yang dicintainya, hanya dengan restu dari pendeta, itu pun dari jauh,”

Ternyata, Marta Manfredi sendiri juga tidak hadir di pemakaman kakeknya.

“Ketika semua ini berakhir,” dia bersumpah, “Kami akan memberinya pemakaman yang nyata,”

Itu salah satu contoh nyata korban corona. Ada sangat banyak hal serupa di tempat lain.

Virus COVID-19 telah membunuh 10.000 orang di seluruh dunia, sejak munculnya itu pada Januari 2020 lalu.

Angka tersebut tergolong ‘tidak ada apa-apanya’ dibanding jumlah korban tewas kecelakaan lalu lintas.

Tapi, pemakaman korban corona ini beda dengan jenazah lain. Mengabaikan kebutuhan aspek spiritual dan emosional bagi keluarga yang ditinggalkan.

IRLANDIA

Di Irlandia, otoritas kesehatan menasehati pekerja kamar mayat untuk memasang masker wajah pada mayat untuk mengurangi bahkan risiko kecil infeksi.

ITALIA

Di Italia, sebuah perusahaan pemakaman menggunakan tautan video untuk memungkinkan keluarga dari pasien yang dikarantina, agar bisa menyaksikan seorang imam memberkati orang yang meninggal.

Jadi, keluarganya tak perlu hadir di RS di dekat jenazah. Melainkan, cukup dari rumah, nonton melalui video, real time.

“Ada sedikit waktu untuk upacara di kota-kota yang dilanda bencana seperti Bergamo, timur laut Milan, kamar mayat penuh dan krematorium bekerja sepanjang waktu,” kata Giacomo Angeloni, seorang pejabat lokal yang bertanggung jawab atas kuburan.

Bergamo, rumah bagi sekitar 120.000 orang, telah berurusan dengan lima hingga enam kali jumlah kematian pada waktu normal, katanya.

Italia sekarang telah melaporkan 3.405 kematian akibat Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh coronavirus – tertinggi di luar China tempat virus pertama kali muncul.

Tentara Italia mengirim 50 tentara dan 15 truk ke Bergamo pada hari Rabu (18 Maret) untuk membawa mayat ke provinsi-provinsi yang kurang kewalahan.

INGGRIS

Di Inggris, ritual pemakaman terhadap korban corona, juga berubah drastis.

Larangan pertemuan telah menghancurkan ritual vital yang membantu kita berduka, kata Andy Langford, kepala operasi Cruse Bereavement Care.

Cruse Bereavement Care adalah sebuah badan amal Inggris yang menyediakan perawatan gratis dan konseling bagi mereka yang berduka.

“Pemakaman memungkinkan suatu komunitas untuk bersatu, mengekspresikan emosi, berbicara tentang orang itu dan secara formal mengucapkan selamat tinggal,” katanya.

“Ketika Anda merasa tidak memiliki kendali atas bagaimana Anda bisa berduka, dan bagaimana Anda bisa mengalami saat-saat terakhir bersama seseorang, itu bisa memperumit bagaimana Anda berduka dan membuat Anda merasa lebih buruk,” katanya.

IRAN

Di Iran, seperti di Italia utara, pekerja rumah sakit dan pemakaman kewalahan mengurus mayat. Karena terlalu banyak dalam waktu bersamaan.

Virus corona telah melanda seluruh Iran, menewaskan 1.284 orang dan menginfeksi ribuan, menurut TV pemerintah.

Pihak berwenang telah merekrut orang-orang baru untuk menggali kuburan, kata seorang manajer di pemakaman Behesht-e Zahra milik Teheran.

“Kami bekerja siang dan malam,” katanya. “Aku belum pernah melihat situasi yang menyedihkan ini. Tidak ada pemakaman.”

Sebagian besar mayat tiba dengan truk dan dimakamkan tanpa ritual mencuci yang didiktekan Islam, katanya.

Beberapa orang Iran mencurigai bahwa pejabat yang tergesa-gesa untuk menguburkan mereka lebih berkaitan dengan mengaburkan jumlah korban jiwa yang meningkat daripada menghentikan penyebaran virus.

Kematian akibat Covid-19 telah dicatat sebagai serangan jantung atau infeksi paru-paru, seorang pekerja rumah sakit di Kashan, sebuah kota sekitar tiga jam perjalanan dari Teheran, kepada Reuters.

“Para pejabat berbohong tentang korban tewas,” kata pekerja itu.

“Saya telah melihat lusinan mayat dalam beberapa hari terakhir, tetapi mereka mengatakan kepada kami untuk tidak membicarakannya.”

Dua perawat di rumah sakit Iran juga mengatakan kepada Reuters mereka berpikir jumlah korban tewas lebih tinggi dari jumlah resmi.

Otoritas Iran telah menolak tuduhan menutup-nutupi, dan Presiden Hassan Rouhani, dalam pidato yang disiarkan televisi pada 18 Maret, mengatakan pemerintahnya telah “jujur ​​dan terus terang dengan negara”.

KOREA SELATAN

Di Korea Selatan, di mana lebih dari 90 orang telah meninggal, pemerintah telah mendesak keluarga korban Covid-19 untuk mengkremasi orang yang mereka cintai terlebih dahulu, dan mengadakan pemakaman nanti.

Pemakaman Korea biasanya berlangsung di rumah sakit, dan melibatkan tiga hari doa dan pesta.

Sebagian besar kasus awal negara itu terkait dengan sebuah gereja di kota Daegu dan sebuah rumah sakit di daerah terdekat.

Februari 2020, beberapa anggota Gereja Shincheonji Yesus menghadiri pemakaman di rumah sakit untuk saudara pendiri gereja.

Sejak wabah, jumlah pelayat di pemakaman telah turun 90 persen, terlepas dari apakah orang yang meninggal memiliki virus, kata Choi Min-ho, sekretaris jenderal Asosiasi Pemakaman Korea.

“Budaya pemakaman telah berubah secara signifikan,” katanya.

Penurunan jumlah pelayat secara drastis, memunculkan pelayat bayaran. Artinya, perusahaan jasa pemakaman menyediakan orang-orang yang bersedia melayat dengan bayaran tertentu.

“Sekelompok pelayat dengan cepat menawarkan belasungkawa dan meninggalkan tempat itu tanpa makan bersama karena kekhawatiran akan infeksi.”

Uang belasungkawa, yang secara tradisional diserahkan dalam bentuk tunai, sekarang dikirim melalui transfer bank, tambahnya.

WUHAN

Pihak berwenang di Wuhan, pusat wabah corona di China, dengan cepat mengidentifikasi bisnis pemakaman sebagai sumber penularan yang potensial.

Biro urusan sipil setempat pada akhir Januari 2020 memerintahkan semua pemakaman untuk korban Covid-19 yang dikonfirmasi untuk ditangani di rumah pemakaman tunggal di distrik Hankou kota.

Upacara berkabung, biasanya acara sosial yang ramai di Cina, dibatasi bersama dengan semua pertemuan publik lainnya.

Pembatasan itu masih diberlakukan, meskipun jumlah kasus baru telah berkurang dalam beberapa minggu terakhir.

Keluarga yang terluka bahkan tidak diizinkan untuk melihat mayat orang yang mereka cintai, kata seorang pekerja di rumah duka kepada Reuters.

Di Cina, abu almarhum cenderung disimpan di rumah duka sampai mereka dibawa ke plot keluarga pada hari libur umum seperti Tomb Sweeping Festival pada bulan April. Itu juga dibatalkan tahun ini.

Pekerja rumah sakit menyiapkan peti mati di rumah sakit Ponte San Pietro di Bergamo pada hari Selasa, di provinsi Lombardy yang telah menjadi wilayah yang paling parah terkena dampak di Italia. (*)