Jakarta, NY IMG HI 58° LO 56°
IMG-LOGO
Berita Cepat dan Akurat
Kesaksian WNI yang Dievakuasi dari Wuhan


Peristiwa

Kesaksian WNI yang Dievakuasi dari Wuhan

Selasa, 17 Maret 2020 16:33 WIB
IMG
WNI di Wuhan yang dievakuasi

Rayapos | Jakarta – WNI dari Wuhan, China, yang sudah dipulangkan ke Indonesia, menceritakan pengalaman mereka, saat awal munculnya Corona di Wuhan pada Desember 2019.

Itu dipublikasi di akun resmi YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (17/3/2020).
Tampak sejumlah WNI yang dievakuasi dari Wuhan, gegara Corona. Mereka membagikan pengalamannya.

Dijelaskan, masa awal penyebaran virus Corona (COVID-19) dari Wuhan, China, pemerintah Indonesia masih memantau perkembangan situasi. Lantaran adanya ratusan WNI di sana.

“Virus ini dari awal-awal Desember sudah muncul. Tapi sepengetahuan saya dan teman-teman, ah ini mungkin virus biasa. Mungkin seminggu atau dua minggu sudah selesai,” ucap seorang pria WNI yang dievakuasi dari Wuhan itu.

“Ternyata sepanjang perjalanan yang kami perhatikan, situasi semakin kurang kondusif,” imbuhnya.

Lantas saat pengumuman mulai merebaknya virus itu, situasi di Wuhan berubah. Banyak orang mulai mengenakan masker tetapi aktivitas sehari-hari masih berlangsung normal.

Para WNI itu mengaku selalu memantau perkembangan situasi di Tanah Air melalui media.

Ketika Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan akan mengevakuasi mereka, para WNI itu merasa bahagia.

“Kami melihat, dari media terutama, dari media mainstream di Indonesia bahwa presiden sudah menetapkan bahwa… WNI di Wuhan akan dievakuasi, wah itu luar biasa, luar biasa, itu bahagianya luar biasa kami,” kata seorang WNI di video itu.

“Melihat yang ngejemput kita pakai baju ‘Minion’ seperti kita kayak hama, itu awalnya sih awalnya merasa sedih.”

“Tapi setelah kita tahu itu standar WHO, terus melihat mereka, pilotnya menyambut, bapak-bapak TNI-nya, Kemenkes-nya, BNPB-nya, semua yang ada di sana itu sangat ngebuat kita tenang, menyemangati kita.”

“Tim psikologinya kita selalu hadir di Natuna apa segala macam, itu saya udah… kalau ada kata lebih dari terima kasih, saya bisa ucapin deh,” imbuh WNI lainnya.

Setiba di Tanah Air, para WNI itu sempat menjalani karantina di Pulau Natuna.
Mereka juga berbagi kisah mengenai kehidupannya selama 14 hari dalam karantina itu.

“Setiap pagi jam 5 kita harus diwajibkan buat bangun dan kita olahraga. Setelah olahraga, kita harus sarapan. Setelah sarapan, pengecekan suhu tubuh,” kata seorang WNI.

“Waktu awal-awal datang itu kita nyuci sendiri. Terus kita minta, pak, pakai mesin cuci dong pak… Langsung besokannya ada mesin cuci.”

“Pak, kita butuh hiburan ini, besok disediakan karaoke, pingpong, badminton segala macam.”

“Jadi, mereka benar-benar membuat gimana caranya kita nggak stres, bahagia,” imbuh WNI lainnya.

Kini setelah kembali ke keluarga masing-masing, mereka mengaku lebih bahagia.
Mereka pun membagikan pesan kepada publik, agar tetap tenang menghadapi situasi di Tanah Air.

“Untuk kepanikan dan ketakutan, kendalikan dan hentikan. Karena itu tidak akan menyelesaikan masalah.”

“Kemudian mari kita lihat, tidak ada alasan lagi kita untuk panik, semua masih berjalan normal, kebutuhan masih tersuplai dengan baik,” kata seorang WNI di video itu.

“Tetap waspada dan antisipasi. Jika dirasakan di tubuh ada rasa flu atau nggak enak badan, segeralah minum obat yang sudah biasa dikonsumsi.”

“Lalu, kalau emang lebih makin drop yang dirasakan di tubuh bisa langsung dilarikan ke rumah sakit, cek ke dokter.”

“Kalau memang merasakan sehat, juga harus jaga imunitas,” imbuh WNI lainnya. (*)