Jakarta, NY IMG HI 58° LO 56°
IMG-LOGO
Berita Cepat dan Akurat
Manajer Amigos: Jangankan Corona, Pilek Aja...


Peristiwa

Manajer Amigos: Jangankan Corona, Pilek Aja...

Selasa, 03 Maret 2020 08:59 WIB
IMG
Amigos Resto, Kemang, Jakarta Selatan yang ada arena dansa.

Rayapos | Jakarta – Gegara warga Depok, wanita NT (31) yang kena corona disebut berkunjung ke Amigos Resto, Jakarta Selatan, maka pihak Amigos didatangi banyak wartawan. Mereka bukan datang bukan untuk makan, tapi wawancara.

Seperti diberitakan Rayapos, Presiden Jokowi pada Senin (2/3/2020) mengumumkan, dua WNI kena virus corona. Akibat berdekatan dengan orang Jepang. “Semuanya sekarang sudah berada di rumah sakit,” kata Presiden Jokowi.

Pernyataan itu mengejutkan. Semua wartawan berlomba-lomba mencari tahu tentang dua Warga Negara Indonesia itu. Akhirnya diungkap semuanya, termasuk kunjungan NT ke Amigos.

Amigos, Kemang Villas Club, Jakarta Selatan, memang menyediakan arena dansa. Persis seperti diberitakan, bahwa NT adalah guru dansa.

Tapi, Manajer Amigos, Agus, dengan menggebu-gebu menjelaskan, bahwa dia tidak kenal wanita inisial NT. “Setahu saya, ada nama Lisa….,” katanya tidak yakin.

Sudah pasti, restoran itu dirugikan atas berita-berita tersebut. Pengunjungnya merosot drastis pada Senin kemarin.

Agus mengatakan, di Amigos semuanya ketat. “Jangankan kena corona, karyawan kami pilek saja langsung diobati,” ujarnya bersemangat.

Maksud Agus, di Amigos bukan sarang orang yang kena virus corona.

Agus menyatakan, pihaknya meminta Dinas Kesehatan mendatangi langsung restorannya untuk melakukan pengecekan.

Hal itu, menurutnya penting untuk memastikan kebenarannya.

“Kalau memang beritanya seperti itu, monggo lah dari Dinas Kesehatan ke sini. Ayo kita cek semua bareng-bareng,” kata Agus saat ditemui di Amigos Resto, Kemang Villas Club, Jakarta Selatan, Senin (2/3/2020).

Agus sendiri mengaku ragu dan mempertanyakan kebenaran informasi yang menyebut restorannya sebagai lokasi terpapar virus corona.

Apalagi, dia mengklaim pada saat Hari Valentine, Amigos tidak membuat event khusus dansa multinasional seperti yang dikabarkan.

Agus lantas mengungkapkan sejak tanggal 14 Februari atau tepat hari Valentine hingga kekinian tidak ada karyawannya yang mengalami

Hal itu, menurutnya menjadi dasar pihaknya meragukan jika WNI tersebut benar-benar tertular virus corona di Amigos Resto.

“Alhamdulillah dari tanggal 14 (Februari) sampai detik ini semua karyawan saya 100 persen sehat walafiat. Kedua karyawan kita sendiri juga dari tanggal 14 sampai detik ini kalau ada yang sakit itu bisa kita identifikasikan, tapi alhamdulilah nggak ada yang sakit,” katanya.

Menurut Agus, setidaknya ada 30 karyawan yang bekerja di Amigos Resto. Dia menyampaikan bahwa setiap bulan pihaknya juga rutin melakukan pengecekan kesehatan terhadap seluruh karyawan.

“Terus, kita juga di sini standarnya tinggi ya. Jangankan mengenai masalah corona, pilek (flu) aja itu benar-benar harus kita cegah,” ungkapnya.

Sebelumnya diberitakan, dua WNI dinyatakan positif terinfeksi virus corona. Keduanya yang merupakan warga Depok, Jawa Barat saat ini dirawat di ruang isolasi di RSPI Dr Sulianti Saroso, Jakarta.

Kedua WNI yang terinfeksi adalah seorang ibu berusia 64 tahun dan anaknya berusia 31 tahun.

Infeksi tersebut berawal saat sang anak yang merupakan guru dansa mengikuti pertemuan klub dansa di salah satu klub di Jakarta.

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan, pasien menghadiri acara klub dansa yang dihadiri oleh peserta internasional pada 14 Februari 2020 atau bertepatan dengan perayaan Hari Valentine.

Saat acara tersebut, ia berdansa dengan seorang WN Jepang yang merupakan teman dekatnya.

“Kenanya karena dia guru dansa, dia berdansa dengan teman dekatnya kalau nggak salah 14 Februari,” kata Terawan di RSIP Dr Sulianti Saroso, Jakarta, Senin (2/3/2020).

WN Jepang itulah yang menularkan virus corona. Saat WN Jepang kembali ke Malaysia, ia dinyatakan positif terinfeksi virus corona dan saat ini dirawat di Malaysia.

Berikut kronologi lengkap WNI yang tertular virus corona:

14 Februari 2020

Pasien anak menghadiri acara klub dansa di Jakarta. Ia sempat berdansa dengan WN Jepang.

Inilah lokasi dansa di Resto Amigos:


16 Februari 2020

Pasien merasakan gejala demam, batuk dan sesak napas. Keluhan tersebut dirasakan selama 10 hari.

20 Februari 2020

Anak melakukan kontak dengan sang ibu.

22 Februari 2020

Ibu mulai menunjukkan gejala sama dengan anak, yakni demam, batuk dan sesak napas.

26 Februari 2020

Keluhan tak kunjung sembuh, kedua pasien memutuskan berobat ke RS Mitra Depok. Dari hasil pemeriksaan anak didiagnosa broncopneumonia, dugaan terinfeksi virus corona dengan riwayat kontak kasus positif corona.

Sementara sang ibu didiagnosa tifoid, Infeksi Saluran Pernapasan dan dugaan terinfeksi virus corona.

29 Februari 2020

Kedua pasien dirujuk ke RSPI Dr Sulianti Saroso.

1 Maret 2020

Kedua pasien diperiksa oleh tim medis kemudian hasil pemeriksaan dibawa ke Litbangkes. Dari hasil pemeriksaan, keduanya dinyatakan positif terinfeksi virus corona. (*)